Kaya Nggak Percaya?!

Kaya Nggak Percaya?!

 

unta

Assalamu’alaikum wr.wb
Subhanallah wabihamdihi 100x.

Akhir-akhir ini sepertinya ada pesan cinta yang harus kami baca dari Allah yang dihadirkan didepan mata kami sebagai PPA Institute, karena kejadiannya berulang namun hanya konteksnya saja yang berbeda. Yaitu tentang “Total Bergantung”.

Sepetinya ada kesalah pahaman tetang memaknai materi 20:80 dan Total bergantung.
Bismillah saya akan coba bantu kembali menjelaskan kepada teman-teman semua.. walaupun sebenarnya sudah saya jelaskan secara gamblang di Bab “Ikhtiar Iman Maximal” dan “Tawakal Burung”

Kajian ini menjelaskan lebih dalam mengenai materi-materi yang ada di private class PPA. Namun bagi Anda yang belum ikut PPA tenang saja.. bisa dengan baca buku atau baca saja semua kajian dan Audio Kajian (Download Disini) yang ada di website ini.

Saya mulai dari menjelaskan tentang konsep 20:80 yah kawan..
jadi yang saya maksud disini BUKAN begini..
“Jadi ikhtiar mah ngga usah kenceng-kenceng, ngga usah maximal, santai aja… kurangin jadi 20% saja.”

Itu FATAL!

Kenapa saya bilang FATAL??

Karena kalau Anda berpikir seperti itu maka Private Class PPA ini hanya akan menghasilkan orang-orang yang lemah aja tuh.. orang-0rang males yang berangan-angan mendapatkan miracle jatuh dari langit.

Masbro.. miracle itu adalah EFEK bukan HADIAH. Efek dari ketakwaan, tawakal, keimanan, dan semua aspek yang dimaximalkan.

Yang BENAR adalah seperti ini..

“100% ikhtiar Anda itu hanya akan menyumbangkan 20% dari 100% hasil. Lihat?! 100% aja cuma ngasih 20% apalagi ngga 100%”

referensi ayatnya yang berkata bahwa ikhtiar itu bukan faktor utama dari hasil tapi melainkan Allah bisa dicek nih..

QS. Fathir: 3; QS Ath Thalaq 3, Q.S. Ar-Ra’d:11; QS. Al Ankabut: 60, dll banyak banget.

Jadi justru Anda setelah ikut PPA harusnya lebih maximal lagi ikhtiarnya dari sebelumnya namun yang membedakan alumni PPA dan belum adalah pemahaman dan peletakkan hatinya karena sudah mengerti materi Total Bergantung dimana ini adalah ruh inti dari Poin 2 PPA yaitu Ikhtiar Iman Maximal.

Nah disinilah letak kesalah pahaman yang kedua.. di materi Total Bergantung (kepleset pemahaman materi ikhtiar iman maximal saya jelasin aja di kelas oke..)

Total Bergantung itu adalah hati Anda bergantung Total hanya mengharapkan keridhoan/pertolongan dari Allah, namun bukan berarti tidak melakukan apapun! Sekali lagi.. Total Bergantung itu BUKAN berarti TIDAK MELAKUKAN APAPUN. Bukan artinya Anda ngarep pertolongan dari Allah terus diem-diem aja dirumah sambil mengharap miracle langsung turun BLEK!

Walaupun hal “BLEK-BLEK” itu sangat mungkin terjadi dan asli terjadi di buanyak alumni PPA.. (silahkan cek testimoni DISINI) namun bukan berarti kita nggak ngapa-ngapain masbro.. sekalipun batin bergerak kan bergerak juga.

Kalau total bergantung terus Anda ngga ngapa-ngapain itu bukan total bergantung, tapi hanya orang-orang yang bersembunyi dibalik KEMALASAN saja.

Jangan merasa menyelingkuhi dari total bergantung ke Allah dengan Anda berikhtiar bro.. dan merasa sudah tidak total bergantung. Justru disanalah prakteknya.. bisa ngga Anda merasakan posisi hati total bergantung ke Allah dengan tetap maximal di wasilah ikhtiar Anda. Begitu.. nah kalau sudah begini siap-siap dikejutkan dengan miracle dari Allah seperti janji-Nya.

“Seandainya kalian sungguh-sungguh bertawakal kepada Allah, sungguh Allah akan memberikan kalian rezeki sebagaimana Allah memberi rezeki kepada seekor burung yang pergi dalam keadaan lapar dan kembali dalam keadaan kenyang.” (HR. Imam Ahmad, Tirmidzi, Nasaai, Ibnu Majjah, Ibnu Hibban dan Al Hakim)

Sebergantung totalnya nabi Musa, Allah masih nyuruh beliau untuk memukulkan tongkat lho.. padahal mudah bagi Allah langsung belah laut tanpa dipukulkan tongkat. Itu menandakan Allah mau mengajakarkan kita untuk maximal juga ikhtiarnya namun hati total bergantung ke Allah. Dan BAMM! Miracle Allah hadirkan..

Dan orang yang nyinyir mungkin akan berkata.. “Yaelah Mus..Mus.. kaya ngga percaya ke Allah. Pake mukul-mukulin tongkat segala. Tungguin aja..”

Umar bin Khattab ketika melihat orang doa ngga selesai-selesai minta rezeki di mesjid terus disuruh keluar untuk berdagang ke pasar. Kalau orang itu nyinyir mungkin akan bilang.. “Yaelah Mar.. Mar.. kaya ngga percaya aja ke Allah. Pake dagang segala.. nanti Allah juga kasih.”

Sama juga ketika Rasul menyuruh mengikatkan unta sahabatnya ketika hendak sholat. Kan orang itu tidak menjawab.. “Yampun Rasulullah.. saya percaya ke Allah kok. Nggak usah diikat lah.. nanti Allah jagain kok.”

GUBRAK!!

Jadi inget ada yang konsultasi kemarin..
“Mas kemarin saya buka usaha.. alhamdulillah langsung melesat. Terus masa ada alumni PPA lho mas yang bilang begini. “Yampun.. jadi ceritanya udah ngga total bergantung ke Allah lagi nih. Kaya ngga percaya ke Allah aja.. jadi bergerak ke bisnis.”
Ya inilah yang namanya merasa paham.. ^^.
Maka saran saya mengulang itu penting.. bukan mendengarkan materi yang sama tapi memenuhi perspektif yang masih belum kita mengerti agar bijak.. ngga gampang menuduh orang. Udah ngga JFOA lah, udah ngga bergantung lah, dsb.
“Parahnya mas.. dia itu bidang usahanya ya sama kaya yang saya jalankan sekarang.”

“Mba.. dari sikapnya yang demikian kayaknya dia deh yang ketakutan kekurangan rezeki. Kan harusnya ya bisa sinergi atau malah jadi alternative kan.. bukan malah dianggap saingan yang akan mengurangi omsetnya dengan adanya bisnis mba.. jadi takut target marketnya berkurang. ^^”

Jadi pertanyaan saya.. Ini sebenarnya siapa yang “KAYA NGGAK PERCAYA?”

Saudaraku.. mari sama-sama beristigfar.. kembali mengecek diri dan hati..
Apakah Allah masih menjadi tujuan kita?

Berhentilah sejenak.. buang semua ego.. cek diri..

Berikhtiarlah maximal dengan hati tetap bergantung ke Allah dalam mencari ridho-Nya bukan yang lain.. maka akan kau temukan kedamaian menuju cahaya hakiki bukan yang semu. Hidup ini singkat lakukanlah semaximalmu..

Jangan terlalu mencintai sesuatu kecuali Allah dan Rasulnya.. karena segala sesuatu yang terlalu kau cintai akan membelenggumu.. tak sadar nafsu tengah mengotori kembali hatimu..
Barakallah.. #MenemaniPerjalananCintaPadaNya

 

Belum Sampe x_x

Belum Sampe x_x

***Belum Sampe x_x
‪#‎Kajian‬ PPA

Assalamu’alaikum wr.wb..
Subhanallah wabihamdihi 100x..

Ada temen doa begini.. “Ya Allah saya mohon pindahkan berat badan saya kepada mereka yang membutuhkan :-)<“.

MasyaAllah.. dalam semalam turun 4 kg! Ga pake bohong.. alias cius :)

Mungkin ketika orang yang logika-an baca ini, dalam hati langsung sinis, “Walah gampang donk mas klo gitu ya, ga usah pakai obat =)).”

Ada lagi ketika saya share tentang lunas hutang 58 milyar dalam 6 bulan, “Wkwwkwk.. tolong mas lunasin utang saya, donk =))”.

Ada aja deh orang yang belum sampe keyakinannya komen. Monggo.. Nikmati saja hidupmu, masbro =)).

Ada yang coba-coba untuk doa yang sama seperti ini ke Allah, trus belum dikabul.

Apa Allah pilih-pilih?? No.. Cuma tauhid kita aja yang belum sampe.

Wong abis doa langsung gak yakin dengan doa kita sendiri kok bahkan saat berdoa udah gak yakin. :)

Apa semudah itu?

Yapp, semudah itu ketika tauhid Anda sudah sampe masbro.. Saya pun masih latihan kok, bukan expert, masih beginner ({}).

Jangan apa-apa langsung, “Ah.. tenang aja ada duit. Ya udah, gak bakal latihan2 tuh.”

Latihan dari yang kecil-kecil dulu. Baru yang besar. Latihan dari sekarang sebelum sampai dipaksa latihan dengan dipendam dalam masalah :) .

Pahami lagi materi Total Bergantung.. Latihan. ?

Bedah surat Al-Waqiah, deh. Disana ada pemahaman Tauhid.

***Belum Sampe x_x

 

#Banyakin belajar, banyakin latihan, agar ‘nyampe’ tauhidnya.. Share, yaaa..

#Belajar sama-sama di kelas privat-nya, yuukk.. Cek jadwal dikotamu.. ?

 

 

 

Minta Donk

Minta Donk

***Minta Donk!
#‎Kajian PPA

Assalamu’alaikum wr.wb..
Subhanallah wabihamdihi 100x..

Haloo kawan-kawan 😉 , sudah mau Idul Adha nih, ayolah qurban.

“Uangnya mau ngasih memang? =^>”

Iya mau ngasih kok. Bukan saya yang ngasih, tapi Allah..

“Halah mas.. ya minta ke Allah-lah..”

Bohong kita mah.. ngomongnya aja minta ke Allah tapi gak praktek! Sekali praktek minta gak yakin karna lebih yakin sama DUIT!

Rugi yang cuma tau Allah tapi gak kenal Allah. Kalo kenal Allah itu yang punya kambing dan sapi PASTI MINTA! Bukan malah mikir duit dari mana, keless..

Nih testimoni alumni PPA..

“Lagi mikir mau qurban tapi utang lagi banyak. Barusan saya ngobrol sama Allah curhat pengen qurban untuk tetangga sekitar atas nama komunitas PPA. Eh, sampai rumah ada yang nganterin 5 juta! 🙁
~ Waliko, EO Purwokerto

“Bener banget.. saya pas daftar sapi gak tau uang dari mana. Utang lagi banyak-banyaknya. Tapi pas daftarnya minta sama Allah. Malah uangnya kumpul dan utang saya lunas 🙁
~Reni, Alumni Jakarta

See..  Welcome to dunia dongeng. Poin 1 PPA dipakai donk.. (sudah saya share secara singkat di web).

Gimana mintanya?

Ada 4 faktor jika dilihat dari kacamata PPA..
1) Pemahaman yang bener (Tauhid)
2) Cara mintanya
3) Penuhin syaratnya
4) Percaya lagi dianter

Maaf saya bahas yang 1 dulu saja yah 😉 ..

Tauhid itu cukup. Banyak Allah ngajarin minta itu cuma ke Allah walaupun hal simple. Minta kambing qurban ya udah langsung aja. Jangan minta uangnya or caranya. Allah punya 1001 cara datengin. Jangan juga ngotot harus pakai skenario kita. 😉

“Hanya kepada-Mu kami meminta..”

Tiap Al Fatihah dibaca. Saran saya mah jangan hanya dibaca tapi dipikirkan maksudnya (tafakkur) agar jadi pemahaman (keyakinan) bahwa Allah yang ngasih.

Kalo settingan hati sudah hanya Allah tempat meminta dan bergantung saya ucapkan “Welcome to Dunia Dongeng”  😉 ..

“Ah itu mah teori mas.. =^>.”

Yowis =))..

***Minta Donk!

 

#Sebarkan.. Agar lebih banyak orang yang minta HANYA kepada Allah..

#Ikut aja kelas privatenya.. Cek jadwal, yaah.. ?

 

 

Sepele? Itu Tauhid

Sepele? Itu Tauhid

***Sepele? Itu Tauhid
#‎Kajian‬ PPA

Assalamu’alaikum wr.wb..
Subhanallah wabihamdihi 100x..

Sekedar tau belum cukup merubah hidup. Banyak contohnya. Misal dokter tau bahaya merokok tapi tetap merokok, banyak yang tau ghibah itu dilarang tapi masih aja dilakuin, atau sudah ikut PPA tapi masih galau or pusing.

Kenapa?

Ya karena baru sekedar tau belum masuk pada kefahaman. Jika yang didapat adalah pemahaman, maka akan menenangkan, menggerakkan dan merubah.

Miracle terletak persis dibalik dinding pemahaman 🙂 ..

Kita tahu..
“Hanya kepada-Mu kami meminta.”

Sampai di hadist qudsi bilang,
“Wahai manusia kalian semua itu kelaparan dan telanjang, maka mintalah makan dan pakaian pada-Ku.”

Pertanyaannya pernahkah kita minta..
“Ya Allah saya minta nasi goreng, donk (0.0)”

Mas, tu mah hal sepele kali. Gak usah minta tinggal beli aja. [-(

Nah itu dia! Kita sering salah tuh. Pengen apa-apa karena dinilai hal sepele jadi gak minta sama Allah. Main jalan aja, padahal Allah sendiri yang nyuruh kita minta batagor, beras, somay, soto ayam, apalagi yah =d.

Kita anggap itu hal sepele.. Haloo dalam hal Tauhid gak ada yang sepele!
Kalo kita pengen apa-apa langsung kepikiran aah ada uang. Nanti dibuat gak punya uang baru deh minta nasi goreng [-(.

Kita mah gitu.. Minta kalo masalahnya udah gak bisa diatasin. Allah jadi pilihan terakhir. Ya wajar kalo dikasih masalah besar terus, wong kita baru datang kalo lagi ada masalah besar.

Beda ceritanya kalo pengen sesuatu nyarinya ya Allah. Rayu Allah pakai riyadhoh. Hasilnya lebih cepet, melatih keyakinan, lebih mesra ke Allah dan dapet dari jalan yang tidak diduga-duga. Buktiin aja, buktiin! Belum lama temen dititipin sama Allah mobil dan bisnis.. FREE! ({})

“Memang boleh mas minta dunia ke Allah?”

Cape deh.. Allah yang nyuruh, bro.. Tapi kalo bisa niatnya diluasin, donk..

Impian Anda mustahil kalo melihat diri Anda sekarang?
Udah deh.. modal besar dan utama dari seorang muslim itu adalah KITA PUNYA ALLAH ({}).

***Sepele? Itu Tauhid

 

#Jangan anggap sepele. Ayo, bantu share..

#Inget jadwal di kota Anda. Don’t miss it.. ?

 

 

Tauhid Itu Cukup

Tauhid Itu Cukup

***Tauhid Itu Cukup
#‎Kajian‬ PPA

Assalamu’alaikum wr.wb..
Subhanallah wabihamdihi 100x..

Setelah mendawamkan subhanallah wabihamdihi 100x, kini alumni PPA juga sedang mendawamkan Al Waqiah tiap harinya.

Surat ini dikatakan sebagai suratnya orang kaya dan menuju kaya. Kenapa?

Yapp, karena disini diajarkan tentang tauhid..

Apa sih tauhid? Panjang jelasinnya dan gak habis-habis dibahas, namun bisa dirangkum dalam 5 pilarnya.

Kali ini saya menyoroti tentang Tauhid dimana kita taunya ya hanya “Laailaaha illallaah” artinya tiada Tuhan selain Allah. Padahal jika kita faham ini, beuh dahsyat efeknya. Sekali lagi, kalau faham lho bukan sekedar tau.

Al Waqiah 58-74, Allah ingin mengajarkan salah satu kunci dan pemahaman Tauhid. Disana kita diminta MEMPERHATIKAN penciptaan pertama yang artinya Allah bisa mendatangkan rizki ke Anda tanpa harus ada sebab-sebab sekalipun.

Allah mudah menyelesaikan hutang Anda tanpa uang Anda, Allah mudah berangkatin umroh Anda tanpa uang sepeserpun yang Anda keluarkan, Allah mudah menyelesaikan hubungan bermasalah Anda, bisnis, karir, atau apapun itu langsung tanpa basa basi or mesti ada ini itu!

No!! Maka gantungkanlah harap kepada Allah bukan kepada ikhtiar kita, boss, teman, jabatan, uang, atau apapun. Kalo masih gantung ke yang lain, berarti belum “Laailaaha illallaah” tuh.. Masih ada tuhan-tuhan lain di hati (banyak sudut pandang lain, di private class dibahas).

Allah juga sindir kita tuh.. “Siapa yang nurunin hujan, numbuhkan kayu, tanaman yang kamu tanam, air yang kamu minum, dan sebagainya? Kamu atau Aku? Aku bisa buat semua perhitungan kamu salah. Karena hasil itu MUTLAK di Aku.”

Guys, cek jangan-jangan ada tuhan lain sebagai tempat kita meminta dan gantungin hidup kita. Padahal diulang-ulang di Al Fatihah “Hanya kepada-Mu kami meminta..”

Ranah hati memang harus sering-sering dicek..

Namun ketika Tauhid kita dah jadi tuh, Insya Allah dicukupkan. Cek ayat 88-91 nya 😉

Buka Qur’an, baca sama artinya, terus pahami maksud Allah nulis itu. 🙂

***Tauhid Itu Cukup

 

#Banyak penyangkalan tentang tauhid ini, makanya bantu alumni bantu sebar yaa..

#Jadwal terbaru ada di kalender. Cek, kota Anda adakah? 😉